Nyang Bae ntuh Elu, bukan Agame nyang buat Elu jadi Bae

"Agama Tidak Membuat Orang Jadi Baik

Tidak ada satu Agama pun di dunia, yang bisa membuat orang jadi baik. Yang ada; Orang baik dan mempunyai niat yang baik, menggunakan Agama apa pun, untuk tujuan kebaikan. Pasti dia akan jadi baik.
Jadi pilihlah Agama yang sesuai dengan Hati Nurani."

Bekasi (WartaBetawi) - Ntuh kate-kate gue salin dari laman sebele. Pertamenye gue kesel bacanye, pas gue pikir-pikir lagi, ternyate bener kate ntuh orang.

Nah elu banyangin dah, kalau emang Agame bise seketike buat orang jadi bae, lha kita kagak perlu nyang namanye penjare. Karene bisa aje bim sala bim kite masukin ntuh orang-orang jahat ke Agame nyang bise langsung bikin orang jadi bae. Jadi dah orang-orang ntuh langsung pade jadi orang-orang bae.

Kenyataannye khan kagak gitu, orang berAgame, ternyate berkelompok buat kejahatan nyang kagak karuan. Jadi gue yakin dah same pernyataan di atas. Nyang bae kudu diri kite duluan, bukan cari Agame yang bise buat kite jadi bae.

Nah mulain dari sekarang nih ye, Elu kudu punye Budi Pekerti dulu, seperti ajaran Leluhur kite-kite orang, baru dah Elu pilih tuh Agame nyang cocok buat Elu pade.

Sekarang nih, banyak orang nyang berpakaian gayenye doang kaye orang  bae-bae, padahal hatinye setan.

Mending Elu kagak usah ngaku-ngaku Agame Elu ape? Tapi nyang penting, Elu Berbudi Pekerti.

Tentang Sorga ame Nerake, Elu serahin aje ame Tuhan YME. Soalnye sampe detik ini, belum ade orang nyang perne ke Nerake atawa ke Surge, nyang balik ke Bumi, terus kasih testimoni.

Kagak mungkin orang mau masuk Surge harus bunuh ciptaannye sang Pencipte, gile aje kali. Tapi nyang kite lihat sekarang nih, orang mati-matian bunuh orang nyang kagak seiman, katanye buat masuk Surge... Elu waras? (SSM)

Foto : Istimewa

Dunie akuin Sekarang nih Langit Indonesia Mangkinan Aman

Jakarta (WartaBetawi) – Banyak pujian dari dunia penerbangan Indonesia. Kagak tanggung-tanggung nyang muji ntuh lembaga internasional yang ude kesohor dalam memonitor dunia penerbangan: ICAO (Organisasi Penerbangan Sipil Internasional). Menurut ICAO, faktor keselamatan penerbangan RI dari hasil On Site Visit ICAO Coordinated Validation Mission (ICVM) meraih angka 81,15 persen.

Hasil enih langsung ditanggapi Direktur Jendral Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso langsung bilang kalo kini tingkat keselamatan penerbangan Indonesia menjadi yang nomor dua di ASEAN. “Dengan ini maka kita jadi yang nomor dua di ASEAN, di atas kita masih ada Singapura. Tapi kan kita punya kompleksitas yang berbeda dengan Singapura,” tutur Agus kepada pers (21/11).

Marsma (Purn) Juwono Koelbion, Vice President Indonesia Aviation and Aerospace Watch juge puji prestasi tersebut. “Keberhasilan ini menunjukkan kinerja Penerbangan Indonesia diakui dengan sangat baik oleh dunia Internasional. Terutama dalam hal implementasi aturan-aturan keselamatan penerbangan Internasional yang tercantum dalam Annex 1 s/d 19 ICAO.

Kalo kate Marsekal Bintang Satu ini, pade 10 sampe 18 Oktober 2017 lalu ICAO melakukan Universal Safety Oversight Audit Programme (USOAP) ato Audit Pengawasan Keselamatan Penerbangan di Indonesia. Audit dilakukan secare langsung (on site) melalui proses ICVM (ICAO Coordinated Validation Mission) setelah dilakukan audit dokumen (off site) pada September 2017.

Ade delapan area nyang jadi fokus ICVM dari ICAO, yaitu Legislation (LEG), Organization (ORG), Personnel Licensing (PEL), Airworthiness (AIR) , Operations (OPS), Air Navigation (ANS), Aircraft Investigation (AIG) dan Aerodromes (AGA).

Ditjen Perhubungan Udara dari awal 2017 lalu hingga saat ini pada tahap off site, hingga 10 September lalu sudah berhasil menjawab 417 dari 421 (hampir 100 persen) temuan atau finding Protocol Questions (PQs). Hasilnya telah dikirimkan oleh NCMC (National Continous Monitoring Coordinator) pada ICAO HQ melalui OLF (Online Frame Work) CMA.

“Capaian 81 persen itu diraih melalui penguasaan technical dan managerial leadership dengan cara mengajak semua stakeholder yang terlibat dalam penerbangan menyadari pentingnya keselamatan melalui pemenuhan aturan yang telah disiapkan secara konsisten,” sambung Agus.

Biar Elo pada tau kalo ICAO udeh beberape kali lakuin audit USOAP ke Indonesia nyang hasilnye kurang ngeyakinin. Pade 2007, hasil audit ICAO hanye Compliance 54 persen. Abis entuh tahun 2014, hasil Audit ICAO malah turun jadi Compliance 45 persen. Dan pade 2016 hasilnye naik sedikit jadi Compliance 51 persen (offsite Validation). Skor compliance ini masih di bawah rate-rate dunie nyang pake passing grade 63 persen.

Faktenye nunjukkin kalo pihak Indonesia udah ngelakuin berbage perbaikan. Berbage langkah koreksi dan perbaikan segere dilakuin dengan kerje keras dan kerjasame nyang apik antare regulator, operator ame segenap pemangku kepentingan penerbangan di Indonesia. .

“Untuk mempertahankan compliance yang telah dicapai ini regulator dan operator harus senantiasa menjaga dan selalu memenuhi ketentuan yg berlaku. Dan kepada operator maskapai penerbangan duminta agar selalu berpegang teguh pada ketentuan yang telah disetujui dan selalu disiplin,” pesan Juwono (ab).

Foto: Istimewa

Selamat Bapak Agum Gumelar nyang ketige kalinye jadi Ketua Umum Pepabri

Jakarta (WartaBetawi) – Musyawarah Nasional ke-XV Persatuan Purnawirawan dan Warakawuri TNI-Polri atau Pepabri akhirnye pilih lagi gacoannya untuk ketige kalinye Jenderal (Purnawirawan) Agum Gumelar sebagai Ketua Umum kepengurusan Pepabri periode 2017-2022.

Munas nyang diselenggarain di Hotel Kartika Chandra, Jakarte (23/11), juge bacain amanat Presiden RI Joko Widodo nyang diwakili ame Menko Polkam Wiranto, biar Pepabri senantiasa memasang teguh nilai-nilai Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan Tribrata, yang dirangkum dalam Catum Dharma Pepabri.

Pade waktu ditanyain WartaBetawi terkait bentar lagi udeh “tahun politik” di 2018 ame 2019 nanti, Agum Gumelar menegaskan bahwa “sebagai suatu institusi, kelembagaan, kita sebagai punawirawan mengacu pada induknya TNI – Polri. Yang masih aktif harus netral. Bedanya dgn di Pepabri, sy melarang para anggota untuk membawa nama lembaga  mendukung salah satu calon Pilkada atau Pilpres. Tetapi sebagai ggota biasa, seorang purnawirawan haknya sama dengan masyarakat sipil biasa. Saya berikan kebebasan sebagai individu (bisa dipilih dan memilih). Silahkan memilih. Pilihlah sesuai dg hati nuraninya.”

Lebih mendalem lagi mantan Ketua Umum PSSI ini bilang, bahwa perbedaan memilih itu sifatnya hanya sementara. “Perbedaan itu akan berakhir ketika Pilkada dan Pilpres selesai. Semua harus menerima apapun yang menjadi keputusan itulah penabrj dan Purnawarman . Kita harus memberikan contoh dalam kehidupan berdemokrasi,” tegas Agum. Intinya, Pepabri memang memiliki misi yang jauh lebih penting, mengabdi kepada negara hingga akhir hayat (ab).

Foto: abri

Mase Kecil Bahagie, Gede Elo pasti Sehat pikiranye...

Bekasi (WartaBetawi) Kagak jarang mase anak-anak jadi cermin kite waktu dewase. Di hari perayaan Hari Anak Sedunia enih, kagak ade salahnye kalo kite ngomongin esensi dari kehidupan anak-anak ntuh sendiri.
Banyak nyang bilang, kebahagiaan seseorang juge bise diliat dari kualitas kebahagiaannye waktu die masing kecit. Olehkarenanye, Balita ato tahun emas disebut ama orang-orang nyang tau pendidikan psikologi anak, makanye Balite adalah saat nyang tepat bakal bekelin anak-anak kejenjang ke kebahagiaan nyang hakiki nantinye, saat mereka jadi orang gede nanti.
Anak-anak ntuh ibarat kertas putih nyang butuh coretan-coretan ber-Aura Positif, agar nantinye jadi Puisi-puisi Hidup nyang indah dalam alam bawah sadar si anak.
Kite semue dah tau, rusaknye remaje bukan tibe-tibe aje, tapi lebih karene proses Kognitif, Afektif, sampe Motorikmye nyang kagak berkesinambungan dalam rel nyang positif.
Pada kesempatan Hari Anak Sedunia enih, ngingetin kite nyang ude dewase untuk menerawang, ape kekurangan kite saat kite Balita dulu, bukan bakal nyalahin Orang Tua kite nyang mungkin lalai dalam mendidik kite, tetapi lebih pade biat kite bise ngelurusin rel nyang dulu mungkin sedikit bengkok, untuk menuju kebahagian nyang hakiki, pada akhirnye buat jadi sehat pikiran kite sendiri.
Bagi Orang Tua nyang kebetulan punye anak-anak Balita, jadiin momen enih untuk merenung, dan mensinkronkan pikiran Lo dengan talenta nyang udeh keliat sejak dini ame anak-anak Lo, biat anak-anak tumbuh dalam rel nyang bener disertai rase suke cite dan bahagie, tanpe beban pemaksaan kehendak Orang Tuanye sendiri.
Sekali lagi, Hari Anak adalah hak dan kewajiban kite semue, biar mereka tumbuh sehat segale-galenye. (SSM)

Sejarahnye Matraman

Kate Matraman ntuh diambil dari kate mataram – an sebutan bakal Pasukan Sultan Agung nyang berasal dari Mataram Jawa Tengah, yang sekarang nih namenye Yogyakarta, ketika menuju  daerah Batavia dalam rangke menyerang pasukan  VOC nyang dipimpin Gubernur Jenderal JP Coen. 

Dulu daerah Batavia (sebutan Belande bakal Orang Betawi) dibelah jadi dua bagean dengan garis pemisahnya Sungai Ciliwung di daerah Matraman.

Daerah Batavia adalah daerah  kekuasaan Pemerintah Kerajaan Belande (VOC) myang jadi jalur perdagangan dengan menggunakan Sungai Ciliwung. 

Sungai ini sanggup dilewati 30 perau myang membawa berbage barang keperluan sehari-hari dari luar kota nyang dikonsentrasiin di sekitar daerah Kali Baru Tanah Abang, dibawah kendali VOC yang berpusat di daerah Kali Besar Timur (sekarang), dan di sebelah barat Ciliwung tepatnya nyang jadi Matraman.

Benteng Mataram akhirnye dikuasain ame  Belande dan dijadiin benteng, sekarang jadi daerah bweerland / dulu digunain sebage Benteng kaveleri Belande dan posko pasukan berkuda, dan Kantor Dinas Blantbweer Markas Pemadam Kebakaran, sedangkan di seberangnya dijadikan gudang peluru ame amunisi meriam dan pemukiman tentara kompeni (tentara pribumi) sekarang disebut palmeriam (paal meriem).

Foto : Istimewa

Batik Betawi Gobang

Kalo elu pengen liat nyang namnye Batik Gobang asli Betawi, elu dateng aje ke wilayah Kelurahan Srengseng Kecamatan Kembangan.

Dimari Batik Betawi udah dapet sertifikat dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai Warisan Budaya Tak Benda. 

Batik Gobang Jakarte adalah salah atu produk batik Betawi, tepatnye di Jalan Karya Utama Terusan, Gang G no 9 Kelurahan Srengseng. 

Nah dimari, elu bisa beli Batik sambil liat care pembuatannye.  

Karene sekarang nih, orang mulai sadar ame Budaye Leluhur, makanye Betawi juge kagak mau ketinggalan.  Pelestarian budaye Betawi memang ude kudu dibopong tinggi-tinggi. Makanye katenye nyang punye usahe ato produksi Batik Gobang nih, produksi batik asli Betawi nih udeh dimulain sejak 10 tahun nyang lalu ato lebih tepatnye sekitar tahun 2007.

Motif juga ade kaitannye ame ikon asli Jakarte, di antaranye gigi balang ame Ondel-ondel. Bedanye lagi ame Batik-batik nyang lain, Batik Gobang biasanye warnanye cerah, kagak kaye Batik Jawa Tengah nyang kebanyakan warne coklatnye..

Foto : Istimewa

Manies elu ntuh bukan Pribumi, jangan ngaku-ngaku Pribumi dah...

Banyak nyang mau ngaku pribumi, padahal die sendiri bukan pribumi, malah mojok-mojokin nyang laen.

Elu kagak tau apah, kalau alam di Nusantare ini hidup. Jadi elu kagak usah fitnah nyang laen, biar kudu elu kayaknye jadi pribumi.

Pribumi ntuh asal usulnye pasti bae-bae kagak pernah nipu kayak asal elu, nyang dari Timur Tengah. 

Nah biar elu tau aje ye

Gue Anjing (Setia, Loyal, Komitmen) elu Kucing (Nyolongan, Kagak Pernah Loyal, Kagak Punye Komitmen)

Dasar Kucing.....


Referensi :

Domestikasi Anjing
14.000 Tahun SM dan Seterusnya
Menurut Profesor Stephen Oppenheimer

Saya melihatnya.  Di Indonesia Anda melihat hewan peliharaan bernama sapi. Dahulu kala, sapi itu didomestikasi di Banteng. Itu sudah dulu sekali. Ayam yang kami punyai di Barat, juga didomestikasi di sini. Usia domestikasi ayam 16.000 tahun lampau. Juga babi dan anjing, semuanya didomestikasi di semenanjung Melayu.

Sumber : http://perpustakaan.tanahimpian.web.id/14000-tahun-sm/238-14000-tahun-sm-dan-seterusnya.html


Domestikasi Kucing
Judul : Nenek Moyang Kucing dari Timur Tengah
TEMPO Interaktif, WASHINGTON:Sebuah riset membuktikan bahwa pelacakan nenek moyang kucing rumah itu berujung pada kucing liar, yang melakukan kawin silang lebih dari 100 ribu tahun yang lalu. "Kucing rumah memiliki satu grup genetik yang tak dapat dibedakan dari kucing liar Timur Tengah itu," kata Stephen J. O'Brien dari National Cancer Institute, Amerika Serikat. "Jadi domestikasi pertama kali terjadi di Timur Tengah, tempat kucing itu hidup sekarang ini." Riset yang dipublikasikan dalam jurnal Science terbaru ini adalah penelitian yang serius. Carlos Driscoll, peneliti dari Oxford University dan anggota tim riset internasional NCI, yang terlibat dalam penelitian mengatakan, kucing adalah model untuk beberapa penyakit genetik manusia. Berbagai penyakit, seperti ginjal polycystic dan atrophy retina bisa dipelajari pada kucing. Penelitian ini diharapkan juga bisa membantu upaya pelestarian kucing liar. "Ini sebuah eksperimen yang mengagumkan ketika binatang berasal dari alam liar," kata O'Brien. "Kucing dikenal karena sifatnya yang ganas dan mematikan sehingga domestikasi adalah perubahan besar." Leluhur kucing, bila dirunut, berasal dari lima jenis kucing liar, tapi bukan berarti kucing didomestikasi sebanyak lima kali. Lima jenis itu berhasil kawin silang pada waktu yang berbeda dan menghasilkan Felis silvestris lybica, nenek moyang kucing rumah modern. O'Brien mengatakan kucing ada kemungkinan telah didomestikasi sekali atau beberapa kali sekitar 10 ribu-12 ribu tahun lampau. Ada kemungkinan kucing yang telah didomestikasi ini kembali liar atau perkawinan silang antara kucing liar dan kucing yang telah didomestikasi. "Semua data mendukung kemungkinan itu," katanya. Para peneliti menemukan kucing liar dengan materi genetik DNA yang identik dengan kucing rumah di Israel, Arab Saudi, Bahrain, dan Uni Emirat Arab. Mereka mempelajari DNA mitokondria dari 979 kucing rumah dan kucing liar Eropa, Asia, dan Afrika sehingga memperoleh kesimpulan: asal mula spesies ini berkembang sejak 130 ribu-160 ribu tahun lampau.AP | CNN

Sumber : https://tekno.tempo.co/read/103561/nenek-moyang-kucing-dari-timur-tengah

Sumber : Dari berbagai sumber



Soto Tangkar - Makanan khas Betawi

Makanan khas yang satu ini lahir pada masa penjajahan Belanda. Pada saat itu, orang Betawi hanya mampu membeli iga sapi yang sedikit dagingnya (tangkar). Kemudian, orang Betawi menyulapnya menjadi soto yang enak. Kini, soto tangkar ditambah dengan daging dan jeroan. Soto tangkar berkuah santan tetapi rasanya tidak terlalu ‘berat’.

Soto Betawi - Makanan khas Betawi

Soto Betawi berkuah santan dengan isi daging sapi, tomat, dan kentang. Rasa soto betawi ini sangat lezat dan gurih. Daging soto betawi terasa empuk, dan kuahnya terasa gurih. Makanan sepinggan khas betawi ini sangat cocok disantap dengan nasi putih sebagai makan siang.

Pindang Bandeng - Makanan khas Betawi

Pindang bandeng hampir menyerupai semur tetapi ada penambahan belimbing wuluh. Rasa pindang bandeng sangat lezat dan segar. Sama dengan nasi uduk, biasanya pindang bandeng disantap saat sarapan dan dimasak pada sore hari sebelumnya.

Laksa Betawi - Makanan khas Betawi

Laksa berasal dari daerah Cibinong yang kemudian merambah ke Jakarta dengan sebutan Laksa Betawi. Pengusaha Laksa Betawi biasanya orang Cina Betawi. Laksa merupakan jenis makanan sepinggan yang berkuah. Laksa berisi bihun, telur, perkedel, daun kemangi, dan daun kucai. Kuliner yang mendapat pengaruh dari Cina ini memiliki citarasa yang gurih dan manis.

Semur Jengkol - Makanan khas Betawi

Semur jengkol merupakan satu-satunya makanan khas betawi yang tak terbantahkan lagi keasliannya. Masakan khas betawi yang lain mungkin ada kembarannya di daerah lain tetapi semur jengkol hanya ada di daerah Betawi saja. Orang Betawi mampu membuat jengkol menjadi hidangan semur yang lezat. Untuk menghilangkan baunya, jengkol biasa di rendam di air kapur atau air dari rebusan tangkai padi. Dahulu, daerah Pondok Gede dan Lubang Buaya merupakan daerah di Jakarta yang banyak terdapat pohon jengkol.

Ketoprak - Makanan khas Betawi

Ketoprak terbuat dari ketupat atau lontong yang berisi bihun, toge, dan tahu. Ketoprak Betawi dengan rasa yang lezat ini disiram dan diaduk dengan sambal kacang. Ketoprak juga ditaburi dengan kerupuk. Makanan khas Betawi ini termasuk makanan berat yang agak ‘ringan’.

Gado-gado - Makanan khas Betawi

Gado-gado merupakan salah satu kuliner kebanggan Indonesia. Orang asing menyebut gado-gado dengan sebutan ‘seladanya orang Indonesia’. Gado-gado berisi lontong/ ketupat, sayuran, kerupuk dan bawang goreng. Gado-gado bisa disantap pada saat sarapan, makan siang, ataupun makan malam. Di Jakarta, banyak sekali penjual gado-gado.

Ketupat Sayur/ Lontong Sayur - Makanan khas Betawi

Ketupat Sayur adalah makanan khas Betawi yang biasa dijadikan sebagai menu sarapan. Ketupat sayur terbuat dari irisan ketupat/ lontong dengan kuah santan yang gurih. Taburan ketupat sayur berupa bawang goreng, kacang kedelai, dan kerupuk/emping

Bokir - Seniman Betawi

Emang bakatnye kagak cumang di dunia topeng Betawi aje. Anaknye Djiun nyang enih, juge jadi bintang di banyak film nasional. Jadi kagak heran kalo Bokir juga dikenal luas di dunie perfilman nasional.

Cumang emang banyak orang nyang kenalnye sebagai seniman topeng Betawi, darah seni Bokir ngalir dari babenye nyang seorang seniman topeng di jaman kolonial Belande.

Lahir 25 Desember 1925, Bokir juge dikenal sebagai pimpinan grup topeng Setia Warga.  Pade tahun 1970-an grup enih banyak manggung di berbagai wilayah Jabodetabek. Selaen ntuh, grup topeng Setia Warga juga sering tampil di TVRI.

Bokir meninggal dunia umur 78 tahun (2002), setelah menderita penyakit darah tinggi nyang cukup lame. Mendiang ninggalin seorang istri, lime anak kandung, due anak angkat, dan delapan cucu.

Foto : Istimewa

Kate Buruh Anies-Sandi Ingkar Janji ame Upah Minimum

Katenye Anis-Sandi janji kepade buruh bakal tetepin UMP DKI Jakarte pake survei kebutuhan hidup layak nyang nilainye sampe Rp3,9 juta.

Karene ngrasa dikibulin, Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) kecewa ame penetapan upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarte tahun 2018 nyang cumang Rp3,6 juta rupiah. 

Presiden KSPI Said Iqbal dalam jumpa pers di Jakarte, Rabu (8/11) bilang jumlah kenaikan ntuh kagak sesuai ame janji politik nyang dilakukan Anies Baswedan-Sandiaga Uno pade buruh ketika kampanye di pilkada DKI Jakarta.

Lain lagi kampanye, lain lagi pas udeh duduk empuk.

Sumber : WartaMerdeka.id
Ilustrasi : GambarKata.com

Selamet ye buat nyang memeluk Agame Nenek Moyang

Mahkamah Konstitusi (MK) hari Selasa (7/11) mengeluarkan keputusan yang membatalkan Pasal 61 ayat 1 dan Pasal 64 ayat 1 Undang-Undang (UU) Administrasi Kependudukan karena bertentangan dengan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. 

Dengan adanye keputusan di atas, mangkenye negare wajib ngakuin adanye “Penghayat Kepercayaan” dan kagak pake basa basi, ditulis di kolom Agame, nyang ade dalem Kartu Tanda Penduduk (KTP). 

Dulunye kasian banget yak, Kolom Agamenya kagak boleh diisi alias kosong. Tapi nyang namanye Bangse Beradab, akhirnya Tanggal 7 Novermber 2017 MK putusin untuk pengisian di kolom agamenye dengan Agame Leluhur nyang dianut ame penganutnye. 

Foto : Istimewa