Melancong ke Pulo Rinca

Labuhan Bajo (WartaBetawi) – Bagi pare pelancong nyang  penasaran pengen liat satwa purbe langke di dunie, Komodo (Varanus komodoensis), tapi waktunye kebates, bise pilih atu dari tige pulau nyang ditempatin Komodo.
Pulo Rinca namanye (due lainnye nyang lebih jauh ntuh namenye Pulo Padar ame Pulo Komodo). Pake kapal speed kapasitas 10 orang nyang bise disewa dari Pelabuhan Labuhan Bajo, misalnye, dalam tempo 45 menit, kite udah nyampe di Pulau Rinca
Sewa kapal untuk separo hari perjalanan bolak balik sekitar due ampe lime juta rupie untuk ke Pulau Rinca. Makin besar kapalnye, ya makin mahal juge harganye. Apalagi kalo pake makan pagi ame makan siang di atas kapal. Kalau cuman setenge hari, baiknye bawa bekel makan-minum aje. Tapi jangan lupe, dilarang buang sampe sembarangan, baik di kawasan Taman Nasional juge di laut.
Pemandangan sepanjang perjalanan keren banget dah, jadi jangan ampe kelewatan nyang ntuh. Karene kite disuguhin ame berbage perbukitan nyang ijo banget.
Di Pulo Rinca ni – nyang termasuk dalam kawasan Taman Nasional Komodo/TNK – pelancong cuman daftar aje bakal liat-liat satwe sambil dikit ngedaki ame nikmatin indahnye panorame alamnye. Kalo rombongan datangnye agak banyak, misalnye aje 10 orang gitu, make kudu didampingi ame dua ranger lokal (pendamping dari TNK), nyang ude siap memandu sambil bawe atu  batang bambu kire-kire atu setengah meter, bakal usir Komodo kalo-kalo die gerak.
Tiket masuknye kitaran 100 ribu rupie per orangnye ntuh buat pelancong lokal kaya kite-kite nih. Kalo pelancong asing biaye masuknye bisa dua kali lipet. Waktu nyang asik buat melancong kesane sebelum jam 12.00 siang, kite ude nyampe sono, ato sering disebut Loh Buaya.
“Komodo ni kagak terlalu suke ame udara nyang panas. Makanye kalo beruntung, kire-kire jam 9-10 ntuh waktu nyang tepat bise ketemuin tuh komodo,” itu kate Jecky, ranger di sane.
Di Pulo Rinca, komodo nyang ade kire-kire 1.500 ekor. “Kalo ude selse makan, die diam aje. Nah ntu deh waktunye buat poto ampe deketnye kire-kire 5-10 meteran kagak ape-ape,” ntuh juga katanye si ranger.
Nah, puas deh bise jumpe ama satwe langke nyang juge warisan dunia kate UNESCO, kite bise jelajahin salah atu bukitnya. Di atas bukit, kite bise liat Padang Savana ame hamparan laut nyang ngiterin Pulo Rinca keren banget.
Minimal satu jam di Pulau Rinca, kite ude dapatin indahnye ama nikmatnye kaya gambaran nyang di atas enoh. Selebihnye, balike ke Labuhan Bajo. Abis makan siang ame istirahat bentaran, pelancongboleh langsung nuju Bandara Komodo nyang cuman 10-15 menit dari pelabuhan. Pesawat nyang nerbangin pelancong ke Jakarte ato Denpasar, biasanye sekitar sore hari antare jam 16-17.00.
Maskapai Garuda Indonesia, Wingsair/Lion Air, Sriwijayaair, tiap hari mampir di Bandara Komodo. Bahkan Garuda Indonesia mulain Oktober 2016 ude ade penerbangan langsung dari Jakarte tiap hari dengan lame perjalanannye kire-kire due jam.
Jadi, dengan berlibur singkat misalnya due hari-satu malem, ude bise liat Komodo ame nikmatin indahannye alam disane, juge Kearifan Lokal masyarakat Labuhan Bajo nyang merupakan ibukota dari Kabupaten Manggarai Barat (TW).
Foto: abri

Ekonomi jamannye Gubernur Ahok

Ekonomi DKI Jakarta tumbuh di atas 5%, bahkan lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional. Badan Pusat Statistik (BPS), mencatat pada 2014 ekonomi DKI tumbuh 5,91%.

Saat itu, di Oktober 2014, terjadi peralihan posisi Gubernur DKI dari Joko Widodo (Jokowi) ke Basuki Tjahaja Purnama atau beken disapa Ahok. Posisi DKI 1 beralih ke Ahok karena Jokowi terpilih menjadi Presiden periode 2014-2019.

Pasca dipimpin Ahok, ekonomi Jakarta tetap stabil tumbuh di atas 5%. Pada 2015, BPS mencatat ekonomi Jakarta tumbuh 5,88%, dan di 2016 tumbuh melambat sebesar 5,85%

Baca juga: Ini Dia Proyek Infrastruktur Warisan Ahok Saat Jabat Gubernur DKI

Di triwulan I-2017, ekonomi DKI melesat. BPS mencatat di triwulan I-2017, ekonomi DKI tumbuh 6,48%. 

Menurut BPS, capaian ini adalah tertinggi sejak 2013 lalu yang sebesar 6,11%.

"Pertumbuhan DKI Jakarta triwulan I-2017 sebesar 6,48% adalah pertumbuhan triwulan I tertinggi semenjak 2013," sebut data BPS yang dikutip, Selasa (9/5/2017).

Struktur perekonomian Jakarta di triwulan I-2017 didominasi 3 lapangan usaha, yaitu perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil, dan sepeda motor sebesar 16,67% 

Kemudian, industri pengolahan sebesar 13,57%, dan konstruksi sebesar 12,53%. Sementara itu dari sisi pengeluaran didominasi konsumsi rumah tangga 59,30%, dan impor 41,07%.

Sementara itu, pengusaha berharap roda perekonomian DKI tak terganggu meskipun Ahok tersandung kasus penistaan agama dan divonis pidana penjara selama 2 tahun oleh pengadilan. Wakil Ketua Umum Kadin DKI, Sarman Simanjorang, optimistis Wakil Gubernur DKI, Djarot Saiful Hidayat, yang akan menggantikan posisi Ahok memimpin DKI akan melanjutkan program-program ekonomi yang masih berjalan.

Selain itu, Sarman juga berharap, tak ada lagi masyarakat yang turun ke jalan setelah vonis pengadilan terhadap Ahok.

"Ketika gubernur berhalangan karena vonis hukum, yang menggantikan Wakil Gubernur, roda pemerintahan tidak berhenti. Kami harap tak ada lagi elemen masyarakat yang turun ke jalan sehingga bisa mengganggu iklim bisnis Jakarta," tutur Sarman

Sumber : https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/3496569/capaian-ekonomi-dki-dalam-2-tahun-dipimpin-ahok