Guru Mughni, Guru Agamanye Orang-orang Betawi di Jakarte

Abdul Mughni bin Sanusi bin Ayub bin Qoys, lebih kesohor dengan name Guru Mughni. Guru Mughni adalah ulame tername di Tane Betawi, pada abad ke-19. 

Boleh dibilang kalo hampir dari separo dari ulame kenamaan di Betawi nih pade mase sebelum kemerdekaan adalah murid-muridnye.

Guru Mughni lahir di Kuningan Jakarta Selatan + tahun 1860 dari pasangan H. Sanusi bin Ayyub dan Hj. Da’iyah binti Jeran. Guru Mughni adalah anak bontot dari tige bersaudare (Romli, Mahali, ame Ghozali).

Kalo dari literatur nyang ade, Guru Mughni adalah ulame Betawi generasi kelime ame Guru Marzuki di Jatinegare, Guru Madjid di Pekojan ame Guru Mansur di Jembatan Lime, Guru Mahali  di Kebayoran, Habib Utsman di Petamburan, dan Habib Ali di Kwitang.

Kenape Guru Mughni begitu kesohor, dikarenain Guru Mughni ntuh bise dibilang sebage pelopor penyebaran dan pengajaran agame Islam di lingkungan masyarakat Betawi pada akhir abad 19.

Beberapa muridnye ntuh diantaranye, Guru Abdurrahman (dari Pondok Pinang), Guru Kasim (Mester/Jatinegara), Guru Mughni (Lenteng Agung), Guru Ilyas (Karet), Guru Raisin, Guru Hamim dan KH. M. Na’im (Cipete), H. Sa’idi (Blok A), KH. Abdullah Suhaimi (Mampang), KH. Ismail, KH. Abdurrahim dan KH. Muhammad Ma’mun (Kuningan).

Semase hidupnye, Guru Mughni terbitin Kitab Taudhih al-Dala’il fi Tarjamat Hadits al-Syama’il, nyang ditulis dengan huruf Arab Melayu nggunain bahasa Betawi nyang “Betul-betul Asli”. 

Kitab tersebut dicetak pade percetakan Sayyid Yahya bin Uthman bin Yahya di Tanah Abang tahun 1926, tepatnye bulan Rajab 1349 H.

Foto : Istimewa

Nyang Bae ntuh Elu, bukan Agame nyang buat Elu jadi Bae

"Agama Tidak Membuat Orang Jadi Baik

Tidak ada satu Agama pun di dunia, yang bisa membuat orang jadi baik. Yang ada; Orang baik dan mempunyai niat yang baik, menggunakan Agama apa pun, untuk tujuan kebaikan. Pasti dia akan jadi baik.
Jadi pilihlah Agama yang sesuai dengan Hati Nurani."

Bekasi (WartaBetawi) - Ntuh kate-kate gue salin dari laman sebele. Pertamenye gue kesel bacanye, pas gue pikir-pikir lagi, ternyate bener kate ntuh orang.

Nah elu banyangin dah, kalau emang Agame bise seketike buat orang jadi bae, lha kita kagak perlu nyang namanye penjare. Karene bisa aje bim sala bim kite masukin ntuh orang-orang jahat ke Agame nyang bise langsung bikin orang jadi bae. Jadi dah orang-orang ntuh langsung pade jadi orang-orang bae.

Kenyataannye khan kagak gitu, orang berAgame, ternyate berkelompok buat kejahatan nyang kagak karuan. Jadi gue yakin dah same pernyataan di atas. Nyang bae kudu diri kite duluan, bukan cari Agame yang bise buat kite jadi bae.

Nah mulain dari sekarang nih ye, Elu kudu punye Budi Pekerti dulu, seperti ajaran Leluhur kite-kite orang, baru dah Elu pilih tuh Agame nyang cocok buat Elu pade.

Sekarang nih, banyak orang nyang berpakaian gayenye doang kaye orang  bae-bae, padahal hatinye setan.

Mending Elu kagak usah ngaku-ngaku Agame Elu ape? Tapi nyang penting, Elu Berbudi Pekerti.

Tentang Sorga ame Nerake, Elu serahin aje ame Tuhan YME. Soalnye sampe detik ini, belum ade orang nyang perne ke Nerake atawa ke Surge, nyang balik ke Bumi, terus kasih testimoni.

Kagak mungkin orang mau masuk Surge harus bunuh ciptaannye sang Pencipte, gile aje kali. Tapi nyang kite lihat sekarang nih, orang mati-matian bunuh orang nyang kagak seiman, katanye buat masuk Surge... Elu waras? (SSM)

Foto : Istimewa

Dunie akuin Sekarang nih Langit Indonesia Mangkinan Aman

Jakarta (WartaBetawi) – Banyak pujian dari dunia penerbangan Indonesia. Kagak tanggung-tanggung nyang muji ntuh lembaga internasional yang ude kesohor dalam memonitor dunia penerbangan: ICAO (Organisasi Penerbangan Sipil Internasional). Menurut ICAO, faktor keselamatan penerbangan RI dari hasil On Site Visit ICAO Coordinated Validation Mission (ICVM) meraih angka 81,15 persen.

Hasil enih langsung ditanggapi Direktur Jendral Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso langsung bilang kalo kini tingkat keselamatan penerbangan Indonesia menjadi yang nomor dua di ASEAN. “Dengan ini maka kita jadi yang nomor dua di ASEAN, di atas kita masih ada Singapura. Tapi kan kita punya kompleksitas yang berbeda dengan Singapura,” tutur Agus kepada pers (21/11).

Marsma (Purn) Juwono Koelbion, Vice President Indonesia Aviation and Aerospace Watch juge puji prestasi tersebut. “Keberhasilan ini menunjukkan kinerja Penerbangan Indonesia diakui dengan sangat baik oleh dunia Internasional. Terutama dalam hal implementasi aturan-aturan keselamatan penerbangan Internasional yang tercantum dalam Annex 1 s/d 19 ICAO.

Kalo kate Marsekal Bintang Satu ini, pade 10 sampe 18 Oktober 2017 lalu ICAO melakukan Universal Safety Oversight Audit Programme (USOAP) ato Audit Pengawasan Keselamatan Penerbangan di Indonesia. Audit dilakukan secare langsung (on site) melalui proses ICVM (ICAO Coordinated Validation Mission) setelah dilakukan audit dokumen (off site) pada September 2017.

Ade delapan area nyang jadi fokus ICVM dari ICAO, yaitu Legislation (LEG), Organization (ORG), Personnel Licensing (PEL), Airworthiness (AIR) , Operations (OPS), Air Navigation (ANS), Aircraft Investigation (AIG) dan Aerodromes (AGA).

Ditjen Perhubungan Udara dari awal 2017 lalu hingga saat ini pada tahap off site, hingga 10 September lalu sudah berhasil menjawab 417 dari 421 (hampir 100 persen) temuan atau finding Protocol Questions (PQs). Hasilnya telah dikirimkan oleh NCMC (National Continous Monitoring Coordinator) pada ICAO HQ melalui OLF (Online Frame Work) CMA.

“Capaian 81 persen itu diraih melalui penguasaan technical dan managerial leadership dengan cara mengajak semua stakeholder yang terlibat dalam penerbangan menyadari pentingnya keselamatan melalui pemenuhan aturan yang telah disiapkan secara konsisten,” sambung Agus.

Biar Elo pada tau kalo ICAO udeh beberape kali lakuin audit USOAP ke Indonesia nyang hasilnye kurang ngeyakinin. Pade 2007, hasil audit ICAO hanye Compliance 54 persen. Abis entuh tahun 2014, hasil Audit ICAO malah turun jadi Compliance 45 persen. Dan pade 2016 hasilnye naik sedikit jadi Compliance 51 persen (offsite Validation). Skor compliance ini masih di bawah rate-rate dunie nyang pake passing grade 63 persen.

Faktenye nunjukkin kalo pihak Indonesia udah ngelakuin berbage perbaikan. Berbage langkah koreksi dan perbaikan segere dilakuin dengan kerje keras dan kerjasame nyang apik antare regulator, operator ame segenap pemangku kepentingan penerbangan di Indonesia. .

“Untuk mempertahankan compliance yang telah dicapai ini regulator dan operator harus senantiasa menjaga dan selalu memenuhi ketentuan yg berlaku. Dan kepada operator maskapai penerbangan duminta agar selalu berpegang teguh pada ketentuan yang telah disetujui dan selalu disiplin,” pesan Juwono (ab).

Foto: Istimewa

Selamat Bapak Agum Gumelar nyang ketige kalinye jadi Ketua Umum Pepabri

Jakarta (WartaBetawi) – Musyawarah Nasional ke-XV Persatuan Purnawirawan dan Warakawuri TNI-Polri atau Pepabri akhirnye pilih lagi gacoannya untuk ketige kalinye Jenderal (Purnawirawan) Agum Gumelar sebagai Ketua Umum kepengurusan Pepabri periode 2017-2022.

Munas nyang diselenggarain di Hotel Kartika Chandra, Jakarte (23/11), juge bacain amanat Presiden RI Joko Widodo nyang diwakili ame Menko Polkam Wiranto, biar Pepabri senantiasa memasang teguh nilai-nilai Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan Tribrata, yang dirangkum dalam Catum Dharma Pepabri.

Pade waktu ditanyain WartaBetawi terkait bentar lagi udeh “tahun politik” di 2018 ame 2019 nanti, Agum Gumelar menegaskan bahwa “sebagai suatu institusi, kelembagaan, kita sebagai punawirawan mengacu pada induknya TNI – Polri. Yang masih aktif harus netral. Bedanya dgn di Pepabri, sy melarang para anggota untuk membawa nama lembaga  mendukung salah satu calon Pilkada atau Pilpres. Tetapi sebagai ggota biasa, seorang purnawirawan haknya sama dengan masyarakat sipil biasa. Saya berikan kebebasan sebagai individu (bisa dipilih dan memilih). Silahkan memilih. Pilihlah sesuai dg hati nuraninya.”

Lebih mendalem lagi mantan Ketua Umum PSSI ini bilang, bahwa perbedaan memilih itu sifatnya hanya sementara. “Perbedaan itu akan berakhir ketika Pilkada dan Pilpres selesai. Semua harus menerima apapun yang menjadi keputusan itulah penabrj dan Purnawarman . Kita harus memberikan contoh dalam kehidupan berdemokrasi,” tegas Agum. Intinya, Pepabri memang memiliki misi yang jauh lebih penting, mengabdi kepada negara hingga akhir hayat (ab).

Foto: abri

Mase Kecil Bahagie, Gede Elo pasti Sehat pikiranye...

Bekasi (WartaBetawi) Kagak jarang mase anak-anak jadi cermin kite waktu dewase. Di hari perayaan Hari Anak Sedunia enih, kagak ade salahnye kalo kite ngomongin esensi dari kehidupan anak-anak ntuh sendiri.
Banyak nyang bilang, kebahagiaan seseorang juge bise diliat dari kualitas kebahagiaannye waktu die masing kecit. Olehkarenanye, Balita ato tahun emas disebut ama orang-orang nyang tau pendidikan psikologi anak, makanye Balite adalah saat nyang tepat bakal bekelin anak-anak kejenjang ke kebahagiaan nyang hakiki nantinye, saat mereka jadi orang gede nanti.
Anak-anak ntuh ibarat kertas putih nyang butuh coretan-coretan ber-Aura Positif, agar nantinye jadi Puisi-puisi Hidup nyang indah dalam alam bawah sadar si anak.
Kite semue dah tau, rusaknye remaje bukan tibe-tibe aje, tapi lebih karene proses Kognitif, Afektif, sampe Motorikmye nyang kagak berkesinambungan dalam rel nyang positif.
Pada kesempatan Hari Anak Sedunia enih, ngingetin kite nyang ude dewase untuk menerawang, ape kekurangan kite saat kite Balita dulu, bukan bakal nyalahin Orang Tua kite nyang mungkin lalai dalam mendidik kite, tetapi lebih pade biat kite bise ngelurusin rel nyang dulu mungkin sedikit bengkok, untuk menuju kebahagian nyang hakiki, pada akhirnye buat jadi sehat pikiran kite sendiri.
Bagi Orang Tua nyang kebetulan punye anak-anak Balita, jadiin momen enih untuk merenung, dan mensinkronkan pikiran Lo dengan talenta nyang udeh keliat sejak dini ame anak-anak Lo, biat anak-anak tumbuh dalam rel nyang bener disertai rase suke cite dan bahagie, tanpe beban pemaksaan kehendak Orang Tuanye sendiri.
Sekali lagi, Hari Anak adalah hak dan kewajiban kite semue, biar mereka tumbuh sehat segale-galenye. (SSM)

Sejarahnye Matraman

Kate Matraman ntuh diambil dari kate mataram – an sebutan bakal Pasukan Sultan Agung nyang berasal dari Mataram Jawa Tengah, yang sekarang nih namenye Yogyakarta, ketika menuju  daerah Batavia dalam rangke menyerang pasukan  VOC nyang dipimpin Gubernur Jenderal JP Coen. 

Dulu daerah Batavia (sebutan Belande bakal Orang Betawi) dibelah jadi dua bagean dengan garis pemisahnya Sungai Ciliwung di daerah Matraman.

Daerah Batavia adalah daerah  kekuasaan Pemerintah Kerajaan Belande (VOC) myang jadi jalur perdagangan dengan menggunakan Sungai Ciliwung. 

Sungai ini sanggup dilewati 30 perau myang membawa berbage barang keperluan sehari-hari dari luar kota nyang dikonsentrasiin di sekitar daerah Kali Baru Tanah Abang, dibawah kendali VOC yang berpusat di daerah Kali Besar Timur (sekarang), dan di sebelah barat Ciliwung tepatnya nyang jadi Matraman.

Benteng Mataram akhirnye dikuasain ame  Belande dan dijadiin benteng, sekarang jadi daerah bweerland / dulu digunain sebage Benteng kaveleri Belande dan posko pasukan berkuda, dan Kantor Dinas Blantbweer Markas Pemadam Kebakaran, sedangkan di seberangnya dijadikan gudang peluru ame amunisi meriam dan pemukiman tentara kompeni (tentara pribumi) sekarang disebut palmeriam (paal meriem).

Foto : Istimewa

Batik Betawi Gobang

Kalo elu pengen liat nyang namnye Batik Gobang asli Betawi, elu dateng aje ke wilayah Kelurahan Srengseng Kecamatan Kembangan.

Dimari Batik Betawi udah dapet sertifikat dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai Warisan Budaya Tak Benda. 

Batik Gobang Jakarte adalah salah atu produk batik Betawi, tepatnye di Jalan Karya Utama Terusan, Gang G no 9 Kelurahan Srengseng. 

Nah dimari, elu bisa beli Batik sambil liat care pembuatannye.  

Karene sekarang nih, orang mulai sadar ame Budaye Leluhur, makanye Betawi juge kagak mau ketinggalan.  Pelestarian budaye Betawi memang ude kudu dibopong tinggi-tinggi. Makanye katenye nyang punye usahe ato produksi Batik Gobang nih, produksi batik asli Betawi nih udeh dimulain sejak 10 tahun nyang lalu ato lebih tepatnye sekitar tahun 2007.

Motif juga ade kaitannye ame ikon asli Jakarte, di antaranye gigi balang ame Ondel-ondel. Bedanye lagi ame Batik-batik nyang lain, Batik Gobang biasanye warnanye cerah, kagak kaye Batik Jawa Tengah nyang kebanyakan warne coklatnye..

Foto : Istimewa

Manies elu ntuh bukan Pribumi, jangan ngaku-ngaku Pribumi dah...

Banyak nyang mau ngaku pribumi, padahal die sendiri bukan pribumi, malah mojok-mojokin nyang laen.

Elu kagak tau apah, kalau alam di Nusantare ini hidup. Jadi elu kagak usah fitnah nyang laen, biar kudu elu kayaknye jadi pribumi.

Pribumi ntuh asal usulnye pasti bae-bae kagak pernah nipu kayak asal elu, nyang dari Timur Tengah. 

Nah biar elu tau aje ye

Gue Anjing (Setia, Loyal, Komitmen) elu Kucing (Nyolongan, Kagak Pernah Loyal, Kagak Punye Komitmen)

Dasar Kucing.....


Referensi :

Domestikasi Anjing
14.000 Tahun SM dan Seterusnya
Menurut Profesor Stephen Oppenheimer

Saya melihatnya.  Di Indonesia Anda melihat hewan peliharaan bernama sapi. Dahulu kala, sapi itu didomestikasi di Banteng. Itu sudah dulu sekali. Ayam yang kami punyai di Barat, juga didomestikasi di sini. Usia domestikasi ayam 16.000 tahun lampau. Juga babi dan anjing, semuanya didomestikasi di semenanjung Melayu.

Sumber : http://perpustakaan.tanahimpian.web.id/14000-tahun-sm/238-14000-tahun-sm-dan-seterusnya.html


Domestikasi Kucing
Judul : Nenek Moyang Kucing dari Timur Tengah
TEMPO Interaktif, WASHINGTON:Sebuah riset membuktikan bahwa pelacakan nenek moyang kucing rumah itu berujung pada kucing liar, yang melakukan kawin silang lebih dari 100 ribu tahun yang lalu. "Kucing rumah memiliki satu grup genetik yang tak dapat dibedakan dari kucing liar Timur Tengah itu," kata Stephen J. O'Brien dari National Cancer Institute, Amerika Serikat. "Jadi domestikasi pertama kali terjadi di Timur Tengah, tempat kucing itu hidup sekarang ini." Riset yang dipublikasikan dalam jurnal Science terbaru ini adalah penelitian yang serius. Carlos Driscoll, peneliti dari Oxford University dan anggota tim riset internasional NCI, yang terlibat dalam penelitian mengatakan, kucing adalah model untuk beberapa penyakit genetik manusia. Berbagai penyakit, seperti ginjal polycystic dan atrophy retina bisa dipelajari pada kucing. Penelitian ini diharapkan juga bisa membantu upaya pelestarian kucing liar. "Ini sebuah eksperimen yang mengagumkan ketika binatang berasal dari alam liar," kata O'Brien. "Kucing dikenal karena sifatnya yang ganas dan mematikan sehingga domestikasi adalah perubahan besar." Leluhur kucing, bila dirunut, berasal dari lima jenis kucing liar, tapi bukan berarti kucing didomestikasi sebanyak lima kali. Lima jenis itu berhasil kawin silang pada waktu yang berbeda dan menghasilkan Felis silvestris lybica, nenek moyang kucing rumah modern. O'Brien mengatakan kucing ada kemungkinan telah didomestikasi sekali atau beberapa kali sekitar 10 ribu-12 ribu tahun lampau. Ada kemungkinan kucing yang telah didomestikasi ini kembali liar atau perkawinan silang antara kucing liar dan kucing yang telah didomestikasi. "Semua data mendukung kemungkinan itu," katanya. Para peneliti menemukan kucing liar dengan materi genetik DNA yang identik dengan kucing rumah di Israel, Arab Saudi, Bahrain, dan Uni Emirat Arab. Mereka mempelajari DNA mitokondria dari 979 kucing rumah dan kucing liar Eropa, Asia, dan Afrika sehingga memperoleh kesimpulan: asal mula spesies ini berkembang sejak 130 ribu-160 ribu tahun lampau.AP | CNN

Sumber : https://tekno.tempo.co/read/103561/nenek-moyang-kucing-dari-timur-tengah

Sumber : Dari berbagai sumber



Soto Tangkar - Makanan khas Betawi

Makanan khas yang satu ini lahir pada masa penjajahan Belanda. Pada saat itu, orang Betawi hanya mampu membeli iga sapi yang sedikit dagingnya (tangkar). Kemudian, orang Betawi menyulapnya menjadi soto yang enak. Kini, soto tangkar ditambah dengan daging dan jeroan. Soto tangkar berkuah santan tetapi rasanya tidak terlalu ‘berat’.

Soto Betawi - Makanan khas Betawi

Soto Betawi berkuah santan dengan isi daging sapi, tomat, dan kentang. Rasa soto betawi ini sangat lezat dan gurih. Daging soto betawi terasa empuk, dan kuahnya terasa gurih. Makanan sepinggan khas betawi ini sangat cocok disantap dengan nasi putih sebagai makan siang.

Pindang Bandeng - Makanan khas Betawi

Pindang bandeng hampir menyerupai semur tetapi ada penambahan belimbing wuluh. Rasa pindang bandeng sangat lezat dan segar. Sama dengan nasi uduk, biasanya pindang bandeng disantap saat sarapan dan dimasak pada sore hari sebelumnya.

Laksa Betawi - Makanan khas Betawi

Laksa berasal dari daerah Cibinong yang kemudian merambah ke Jakarta dengan sebutan Laksa Betawi. Pengusaha Laksa Betawi biasanya orang Cina Betawi. Laksa merupakan jenis makanan sepinggan yang berkuah. Laksa berisi bihun, telur, perkedel, daun kemangi, dan daun kucai. Kuliner yang mendapat pengaruh dari Cina ini memiliki citarasa yang gurih dan manis.

Semur Jengkol - Makanan khas Betawi

Semur jengkol merupakan satu-satunya makanan khas betawi yang tak terbantahkan lagi keasliannya. Masakan khas betawi yang lain mungkin ada kembarannya di daerah lain tetapi semur jengkol hanya ada di daerah Betawi saja. Orang Betawi mampu membuat jengkol menjadi hidangan semur yang lezat. Untuk menghilangkan baunya, jengkol biasa di rendam di air kapur atau air dari rebusan tangkai padi. Dahulu, daerah Pondok Gede dan Lubang Buaya merupakan daerah di Jakarta yang banyak terdapat pohon jengkol.

Ketoprak - Makanan khas Betawi

Ketoprak terbuat dari ketupat atau lontong yang berisi bihun, toge, dan tahu. Ketoprak Betawi dengan rasa yang lezat ini disiram dan diaduk dengan sambal kacang. Ketoprak juga ditaburi dengan kerupuk. Makanan khas Betawi ini termasuk makanan berat yang agak ‘ringan’.

Gado-gado - Makanan khas Betawi

Gado-gado merupakan salah satu kuliner kebanggan Indonesia. Orang asing menyebut gado-gado dengan sebutan ‘seladanya orang Indonesia’. Gado-gado berisi lontong/ ketupat, sayuran, kerupuk dan bawang goreng. Gado-gado bisa disantap pada saat sarapan, makan siang, ataupun makan malam. Di Jakarta, banyak sekali penjual gado-gado.

Ketupat Sayur/ Lontong Sayur - Makanan khas Betawi

Ketupat Sayur adalah makanan khas Betawi yang biasa dijadikan sebagai menu sarapan. Ketupat sayur terbuat dari irisan ketupat/ lontong dengan kuah santan yang gurih. Taburan ketupat sayur berupa bawang goreng, kacang kedelai, dan kerupuk/emping

Bokir - Seniman Betawi

Emang bakatnye kagak cumang di dunia topeng Betawi aje. Anaknye Djiun nyang enih, juge jadi bintang di banyak film nasional. Jadi kagak heran kalo Bokir juga dikenal luas di dunie perfilman nasional.

Cumang emang banyak orang nyang kenalnye sebagai seniman topeng Betawi, darah seni Bokir ngalir dari babenye nyang seorang seniman topeng di jaman kolonial Belande.

Lahir 25 Desember 1925, Bokir juge dikenal sebagai pimpinan grup topeng Setia Warga.  Pade tahun 1970-an grup enih banyak manggung di berbagai wilayah Jabodetabek. Selaen ntuh, grup topeng Setia Warga juga sering tampil di TVRI.

Bokir meninggal dunia umur 78 tahun (2002), setelah menderita penyakit darah tinggi nyang cukup lame. Mendiang ninggalin seorang istri, lime anak kandung, due anak angkat, dan delapan cucu.

Foto : Istimewa

Kate Buruh Anies-Sandi Ingkar Janji ame Upah Minimum

Katenye Anis-Sandi janji kepade buruh bakal tetepin UMP DKI Jakarte pake survei kebutuhan hidup layak nyang nilainye sampe Rp3,9 juta.

Karene ngrasa dikibulin, Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) kecewa ame penetapan upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarte tahun 2018 nyang cumang Rp3,6 juta rupiah. 

Presiden KSPI Said Iqbal dalam jumpa pers di Jakarte, Rabu (8/11) bilang jumlah kenaikan ntuh kagak sesuai ame janji politik nyang dilakukan Anies Baswedan-Sandiaga Uno pade buruh ketika kampanye di pilkada DKI Jakarta.

Lain lagi kampanye, lain lagi pas udeh duduk empuk.

Sumber : WartaMerdeka.id
Ilustrasi : GambarKata.com

Selamet ye buat nyang memeluk Agame Nenek Moyang

Mahkamah Konstitusi (MK) hari Selasa (7/11) mengeluarkan keputusan yang membatalkan Pasal 61 ayat 1 dan Pasal 64 ayat 1 Undang-Undang (UU) Administrasi Kependudukan karena bertentangan dengan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. 

Dengan adanye keputusan di atas, mangkenye negare wajib ngakuin adanye “Penghayat Kepercayaan” dan kagak pake basa basi, ditulis di kolom Agame, nyang ade dalem Kartu Tanda Penduduk (KTP). 

Dulunye kasian banget yak, Kolom Agamenya kagak boleh diisi alias kosong. Tapi nyang namanye Bangse Beradab, akhirnya Tanggal 7 Novermber 2017 MK putusin untuk pengisian di kolom agamenye dengan Agame Leluhur nyang dianut ame penganutnye. 

Foto : Istimewa

Benyamin Sueb - Seniman Betawi serba bisa

Benyamin Sueb lahir di Jakarta l 5 Maret 1939, aktor, pelawak, sutradara dan penyanyi semua diborong ame Benyamin. Lebih dari 75 album musik ame 53 judul film pernah dibintangin.

Karene kondisi ekonomi keluarganye nyang kagak tentu, dari umur 3 tahun die diizinin ngamen keliling kampung, nyang hasilnye bakal biayain sekolah kakak-kakaknye.

Benjamin kecil doyan main musik, ame kakak-kakaknye pake alat musik buatan sendiri dari barang-barang bekas. 

Benyamin menekuni musik lebih serius setelah menikah ame Noni tahun 1959. 

Waktu mude Benyamin bilang die kagak punye cite-cite nyang pasti. Karenanye kagak heran, die pernah jadi pedagang roti dorong ame kenek bis. 

Karir musiknye dimulai pas die gabung ame grup musik Naga  Mustika. Nah Kelompok nih nyang  bikin nama Benyamin naik daun.

Dari kesohorannye di bidang musik, Benyamin banyak nyang ngajak main film. Beberapa judul film seperti SI DOEL ANAK BETAWI ame BANTENG BETAW terus bikin Benymin makin tenar.

Benyamin adalah contoh Seniman serba bisa.

Foto : Istimewa

Warung Betawi H. Muhayar - Warung Kuliner Betawi

Nah kalo Ente dateng dimari, banyak makanan Betawi nyang eksotis dah. Kate orang-orang nyang udah sering dateng sih, katenye Ikan Gurame Pecak nye paling manclep.

Daging guramenye lembut, tapi kulitnye garing, ame rasanye nyang duile banget pas disirem ame kuah pecak nyang segar banget.

Bukan Warung Betawi kalo kagak ade Sayur Asem. Dimari Sayur Asemnye manclep banget dah. Kalo makan dimari, Ente kudu buang tuh basa basi, soalnye paste Ente bakalan berhenti sampe tinggal tulangnye bae.

Alamat
Jl. Taman Margasatwa No. 18, Pasar Minggu, Jakarta. Telp. (021) 7813948.

Foto : Istimewa

Soto Betawi H. Mamat - Warung Kuliner Betawi

Nah ternyate Soto Betawi kagak kesohor di kampungnye sendiri, alias jago kandang, tapi juga udah ksesohor kemane-mane.

Buat Ente nyang tinggal di daerah Tangerang, tepatnye Serpongn Serpong AEON Mall, udah bisa ngicipin makanan Betawi nyang satu nih.

Di Warung Soto Betawi H. Mamat, memang menu andalannye Soto Betawi nyang legendaris dengan  kuah santennye. Tapi juge ade Tongseng nyang bakal bikin Ente ketagihan. 

Di sini katenye sih ade harge ada barang, ya Ente taulah maksud ane

Alamat
- Jl. Raya Rawabuntu, Serpong, Tangerang. Telp. (021) 98296642.
- Jl. Boulevard Raya Gading Serpong Blok AA4 No. 23, Serpong Utara, Tangerang.
- AEON Mall, Lantai 3, Food Carnival, Jl. BSD Raya Utama, Serpong, Tangerang.

Foto : Istimewa

Kembang Goela - Resto Kuliner Betawi

Selera orang pan beda-beda, walopun makanannye sama, tapi ade orang nyang pengen suasananya beda. Nah Kembang Gula nih kayanye tau kedemenan orang.

Kalo Ente pengen nikmatin makanan Betawi nyang dikemas dengan sajian mentereng, juge dengan suasane nyang bahasa belandanye fine dining. 

Ente dateng aje ke Kembang Goela. Restoran Indonesia, dimane menunye juge beragam, ade Asinan Sayoer Nyai Dasimah yang paling didoyanin banget dimari.

Tapi juga Resto ini nyediain buat orang-orang yang mau masalah Nusantara nyang lainnye.

Alamat :
Plaza Sentral, Jl. Jenderal Sudirman, Sudirman, Jakarta. Telp. (021) 5205625.

Foto : Istimewa

Soto Betawi H. Husein - Resto Kuliner Betawi

Soto Betawi makanan eksotik yang pernah ane cobain. Santennye bikin gurih banget ransanye. Banyak emang Soto Betawi di pojokan Jakarte, tapi Soto Betawi H. Husein salah satu yang paling manteb dah.

Di tempat nih, siap-siap aje Ente antri, kalao lagi pas makan siang.

Warung ini selalu berjubel didatengin orang-orang yang jago makan.  ya kalau makan di Soto Betawi H. Husein. restoran betawi di Jakarta ini selalu rame karena rasa Soto nya emang juara. 

Dimari yang paling didoyanin adalah Soto Daging, karene dagingnye ntuh digoreng dulu, jadi kalo bahasa belandenye crispy ame buat aromanye jadi wangi.

Alamat : 
Jl. Padang Panjang No 6B - 6C, Manggarai, Jakarta. Telp. (021) 83706476.

Foto : Istimewa

Nasi Uduk Gondangdia - Resto Kuliner Betawi

Nasi Uduk Gondangdia rasanye nyang unik banget. Aromanye menggoda banget. Selain ntuh, banyak pilihan lauknye, semisal Ayam Goreng, Bebek Goreng, Petai, dan lalapan.

Bukan hanya ntuh aje, Nasi Uduk dimari dibungkus daun pisang, harumnya pasti kebayang dong.

Sementare, kite lupa nyeritain sambelnye nyang pedes tapinye gurih, buat kite bakal mindo.

Jl. Cikini 4, Cikini, Jakarta. Telp. (021) 98566900.

Foto : Istimewa

Elke Mariska - Seleb orang Betawi

Aelke Mariska lahir di Jakarte 23 tahun nyang lalu, die seorang Betawi belasteran. Nenek dari enyaknye ntuh orang Jepang. 

Aelke mulai kesohor waktu membintangi salah satu iklan minuman isotonik di Jepang. Terus aja  

Nah mulai itulah banyak production house nyang nguber-nguber die bakal digaet jadi pemain sinetron, film juge sebage model. 

Akhirnya die beraksi dalam sinetron drama remaja Cinta Cenat Cenut II bersama boyband SMASH pada awal tahun 2012.

Foto : Istimewa

Iko Uwais - Seleb Orang Betawi

Cowok nyang satu ini, gile banget dah, die seorang ahli olahraga Pencak Silat. Die juge punye segudang prestasi, salah atunye perne jadi Pesilat Terbaik dalam kategori demonstrasi.

Punya kebisaan keren gitu, Iko Uwais digadang-gadang bakal jadi salah atu actor yang kesohor, kagak cumang di Indonesia tapi juga di luar negeri. 

Die makin tambah kesohor, waktu akting ame koreografi adegan-adegan silat nyang dilakoninnye di film The Raid, ngelambungin namanye.

Bangge gue ada Anak Betawi nyang sukses ngelambungin name bangse di dunie internasional lewat The Raid.

Bujug, gare-gare film The Raid, aktor ame produser dari Amerika, Keanu Reeves, ngajakin untuk ikut berakting dalam film King of Tai Chi.

Foto : Istimewa

Jalan Sabang - Tempat Tongkrongan di Jakarta Pusat

Siape yang kagak tau Jalan Sabang, jangan ngaku anak mude Jakarte. Dimari udah terkenal dari jamanye Babe ampe Ngkong gue 

Sampe sekarang nih tempat masih asik dijadiin tempat tongkrongan, kebukti sampe sekarang juga masih rame tuh orang pade dateng.

Letaknye di Jakarte Pusat, kesohor ame banyaknye makanan jajanan kaki lime nyang murah dan  lezat.

Katenye sih, karene harga makanannye nyang murah banget, tempat nongkrong di Jakarte Pusat mure merie nyang atu nih selalu berjubel ame anak-anak backpaker nyang lagi mampir ato emang lagi melancong ke Jakarte.

Nah deket wilayah ini, ada namanye Jalan Jaksa yang kesohor ame Tursi-turis bule backpaker, nyang doyannye nginep di losmen.

Kagak heran kalo Ente dateng dimari, juga banyak ketemu bule-bule turis nyang entuh.

Alamat di Jalan H. Agus Salim

Foto : Istimewa

Warung Nagih - Tempat Tongkrongan di Jakarta Selatan

Courtesy Twitter
Nyang namanye tempat tongkrongan biasanye disangkutin ame panganan nyang mure  merie. Nah di mari, Ente nyang doyan ame  roti bakar, nah di mari bisa dibilang saleh atu tempat makan terbaik yang buat pecinte roti bakar ane pasta.

Nama tempatnye Warung Nagih, dah Betawi banget dah. Soalnye \nyang dateng dimari, pasti bakalan dateng lagi dateng lagi, karene olahan kulinernye nyang lezat banget dah.

Kagak cumang sekedar unik aje dari namanye, nih tempat nongkrong di Jakarta Selatan kalau bahasa inggrisnya cukup couzy dah.

Alamat Jalan Kapten Tendean Kav. 41, Mampang, RT.2/RW.3, Kuningan Barat

Taman Menteng - Tempat Tongkrongan di Jakarta Pusat

Taman nyang punye panorame amat mentereng nih, bakal berjubel disatronin saat sore ame malem hari. 

Di sore ame malem hari biasanye tempat makan nyang atu ini, dipenuhin ame pare pekerje kantoran nyang lagi kelaparan. Pasalnye, di tempat ini nih, waktu malemnye banyak didatengin penjaja kuliner-kuliner nyang mure merie, pade seliweran aje.

Tempat nongkrong di Jakarta Pusat nyang satu ini nih cocok banget bakal dijadiin tempat melepas stress ame penat, abis kite seharian bekerje di kantor.

Ente kudu coba kemari dah, pasti negebet pengen daten lagi.

Alamat Jl. HOS. Cokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat

Foto : Istimewa

Jangan Lupain Janji Anies-Sandi tentang cicilan rumah

"Janji ntuh Utang" nah ini cuma berlaku buat orang nyang punya ahlak bae aje. Kalo buat nyang bejad, ya boleh deh ingkar.

Eh masing banyak lagi nih janjinye

Kite tunggu aje bagemana kelanjutannye, kalau ternyate kagak ada realisasinye..... Ya jangan dibagenin bae

Foto Ilustrasi : Istimewa

Southbox - Tempat Tongkrongan di Jakarta Selatan

Courtesy : Youtube
Southbox merupakan salah satu tempat nongkrong paling ramai dan paling banyak dikunjungi kalangan anak tongkrongan.

Dengan konsep cozy semi outdoor membuat tempat ini menjadi berasa sangat keren untuk dikunjungi. Sementara bangunannya menggunakan box kontainer bekas yang dicat dengan perpaduan warna yang menarik, sehingga terkesan trendy dan cozy.

Sajian kuliner di tempat ini tergolong beragam, sehingga para pengunjung memiliki pilihan menu yang banyak.

Alamat Jl. Prapanca Raya No. 18, Kebayoran Baru, RT.2/RW.3, Pulo, Kby. Baru

Patung Pancoran

Patung Pancoran | Courtesy Youtube

KH. Abdul Mugni (1860-1935)

Courtesy : Youtube
KH. Abdul Mugni biasa disebut dengan Guru Mugni adalah Ulama yang paling terkemuka di wilayah Selatan. 

Nama lengkap Guru Mugni adalah Abdul Mugni bin Sanusi bin Ayyub bin Qays, lahir tahun 1860 di daerah Kuningan Jakarta Selatan, dari pasangan H. Sanusi bin Ayyub dan Hj. Da’iyah binti Jeran.

Betawi pada Abad 2 Masehi

Menurtut Yahya Andi Saputra, Jakarta dan sekitarnya berada di wilayah kekuasaan Salakanagara atau Holoan yang terletak di kaki Gunung Salak, Bogor.

Sementara penduduk asli Betawi adalah rakyat kerajaan Salakanagara, yang pada zaman itu perdagangan dengan Cina telah maju. 

Majunya perekonomian kerajaan Salakanagara, pada tahun 432 telah mengirim utusan dagang ke Cina.

Foto Peta : Istimewa

Istri Gue Bangge gue jadi Buaye

Awalnye dari pengalaman gue disekolahin ke Luar Negeri. Biase deh awal perkenalan ama temen-temen laki-laki, pasti ngomongin cewe-cewe di kelas.

Ade temen gue nyang donyuan, temen-temen nyang laen manggil si playboy, tapi karena gue dari Jakarte, makanye gue panggil die buaye alias crocodile. Eh die tanya ama gue, maksudnye gue manggil die buaye. Gue bilang ama die, kalau di Jakarte, kita nyebut playboy itu buaye.

Die kebetulan antropolog, eh die malah ceritain ama gue, kalau buaye itu binatang paling setie, kalau salah atu dari pasangannye mati, nyang atunya lagi ogah cari pasangan laen, malah coba untuk bunuh diri.

Nahlo gue jadi bingung nih, die juge kasih gue beberape literatur tentang buaye. Bingungnye gue karene kenape malah kebolak balik nih. Pasti ade nyang kagak beres nih. Nanti gue ceritain di episode kedue ye.

Dimari gue cumang mo jelasin, kalo buaye adalah hewan yang paling setie, jadi pastinye Istri kite bangge kalo kite suami nyang setie.

Foto Ilustrasi : Istimewa

Bahasa Gaul Betawi Bekasi

Bagenin = Biarin atau antepin aja

Goroh = Bohong..

Awang = Males

Kaga danta = Tidak jelas

Tesi = Sendok

Kempek = Tas

Bokor = Rantang

Batok = Gayung

Keduman = Lebagian

Ilokan = Masa sih

Purik = Ngambek"

Bagel = Nimpuk

Gasik = Cepet (dateng pagi)

Bodo nanan = Biarin aja

Bader = Nakal atau Bandel

Foto Ilustrasi : Istimewa

Kamus Bahase Betawi

Abang = kakak laki-laki
Ambek= tersinggung
Angurin = didiamkan
Anoan = sesuatu
Antep = mantab
Antepin = biarin
Aur = sebar
Aye = saya
Baba/babe = Bapak
Babat habis = dihabisin (rumput)
Bacok = Berkelahi dengan golok
Bale = tempat duduk berukuran seperti tempat tidur
Bampek = apes, payah
Banget = superlatif (banyak, banyak sekali)
Bangke = bangkai
Bebuyutan = dari dulu
Bedegeng = Keras kepala
Bego : bodoh
Bejad = jelek moralnya
Bejibun = Banyak sekali
Bejubel = Banyak sekali (untuk kerumunan orang)
Bekelat kelit= Pokrol bambu
Bekelime = bicara yang baik(biar mudah di mengerti)
Bekoar = omong besar
Beko = permen
Bekutet = dalam konsentrasi
Belage = pura-pura
Belagu = angkuh
Belepotan = biasaya untuk muka atau badan yang penuh dengan coretan
Belepotan = kotor
Belonjor =duduk dengan meluruskan kaki
Benahin = merapikan/simpan
%0
brengsek = kelakuan yanABendo = golok
beol = buang air besar
Be’ol = buang air besar
Berabe = serba susah
Berarakan = berantakan
Berek = teriak
Beset = robek
Beslah = sita
besukean = pacaran
Bogel = kontet
g tidak baik
budek = kurang pendengaran
Bujubbuneng = terharu
Butut = rusak
Cacak = cincang
Cagak =bercabang
Cancang = ikat ke suatu benda
Cekel = pegang erat-erat
Cekokin = di minumkan
Celamitan/ Celutak = meminta-minta makanan yang sedang orang makan
Celentang = tidur bagian muka di atas
Cengeng = suka menangis
Cobel = merabah bagian pantat dengan satu jari
colek = menyentuh banyak
Color = celana pendek
Comberan = tempat pembuangan air kotor
Comblang = prantara
Culek = tusuk dengan jari
Dedemenan = pacar
Deg-deggan = gemeter
Demplon = montok
Deprok = duduk di bawah(lantai/tanah)
Dingke = jinjit
Dongkol = kesal
dongo : tolol kasar
Elu = kamu
Eme/Ema/Enya = ibu
Empel = lambat
Encang = Om(kakak dari orang tua kita)
Encing = paman(adik dari orang tua kita)
Encot = hisap
Eneng = Anak perempuan
Engkel = tertawa geli
Engkong = kakek
Entong = anak laki-laki
gacoan = yang diandalkan
Gamblok = gendong dari belakang
ganjen = genit
Gaok = hitam
gape = jitu
gaplok = menampar
Geblek = Dungu
Gecek = tumbuk
gedableg = banyak jumlahnya
Gelendotan = bersandar di badan orang lain
gempor = lelah sekali
genjot = mengayuh
Geprak = pukul
Gerepe = merabah
Gering = pohon yang tidak terurus(kurang pupuk)
Gobangan = duit logam
Godot = memotong dengan gergaji
Gompal = tumpul
Gonjed = tidak rata(bangku)
Grobok =lemari makan
Gue = saya
Gurah = usir
Indehoy = sedang berpacaran
jagoan = pemberani
jahil = jahat
Jamban = tempat buang air besar
Jaro = pagar
Jingkrak = Lompat
Jorokin = dorong dari belakang
Kancut = Celana dalam
Kapok = tobat
kimpoi)
kebelet = ingin buang air
Kecit = yang paling kecil
Kedalon = terlalu lama
Kekirig = ketakutan
Kelet = kupas
Keluyuran = sering keluar rumah
Kenyi = mudah sakit
kepet = tidak jitu
Kepret = tampar dengan bagian luar tangan
kere = miskin
keteteran = terdesak
Kicep = dubur
Kobakan = tanah yang di genangi air
kocak = lucu
Kocar-kacir = orang yang berlari ketakutan dalam jumlah banyak
Kojor = sekarat
Kondor = hernia
Kumpi = orang tua dari kakek
Kutang = pakaian dalam (BH)
Langgar = musholah
Ledes = lecet
Lege = luas
Lepek = basah kuyup
Lelet = lamban sekali
Lojor = Terlepas
Longgar = kebesaran (pakaian)
Ludes = abis
Lumayan = Cukup (it’s alright)
madi kipe = lebih halusan dari rodok
madi rodok = kurang ajar
Mambrak = berantakan
Mampet = tersumbat
Mampus =mati
Mandi kipe =sialan
Mangkig = kurus
manyun = cemberut
Medok = bedaknya terlalu tebal,banyak(dandanan)
Megelin = (ngatur orang tp susah di atur)
Meleduk= Meledak
Melulu = Sering sekali
Memengan = sakit-sakitan
Mencla Mencle = Pembicaraan yang melantur
Mendusin = bangun tidur
Menyon = miring(bibir)
Mindo = dua kali makan nasi
Mondarmandir = berjalan dari tempat A ke tempat B dari temapt B ke
monyong = mulut balapan
Mpok = kakak perempuan
Nandak = joget
Nanggok = nambah makan
Negong = belok
Nembir = hampir
Nenggak = minum
ngabur = menghilang
ngacir = lari terbirit birit
Ngakak = tertawa terbahak-bahak
Ngangon = gembala
Ngebala = nyampah (kotoran,sampah)
Ngecekin = meracun ikan di empang dengan oba agar mudah di tangkap
Ngeden = mejen
Ngedumel/Ngegerutu = ngomel-ngomel
Ngegares = makan (cemilan)
ngegolek = tidur kecil
Ngejedug =duduk berdiam diri
Ngejeplak = Asal bicara
Ngejogrok = tiba-tiba ada depan mata
Ngelecein = merayu supaya di beri sesuatu
Ngelindur = ngigau
Ngelonin = nemenin tidur
Ngempo = ngasuh
Ngendon = diam di suatu tempat
Ngeped = duduk saling berdekatan
Ngerobok = berjalan melewati air (kakinya terendam)
Ngesot = berjalan dengan pantat
Ngetug = berjalan kaki tidak mengunakan kendaraan
Ngibrit = lari terburu-buru
Ngibul = bohong
Ngintilin = ngikutin
Ngongko = ngumpul(satu tongkrongan)
Ngorob/marong = apinya besar
Ngorok = mendengkur
Ngusek = ganggu
nimpe = mencuri
Ningkring = berjalan dengan kaki satu
Nongol = keliatan
Numpuk = susun
Nunggakin = muncul dari dalam air
Nyai = nenek
Nyeker = berjalan tanpa alas(sendal/sepatu)
Nyeloncong/ngelunjak = kurang ajar
Nyelonong = tanpa permisi
Nyengir = senyum
Nyipret = kena imbas
Ogah = tidak mau
ogah ah = tidak suka
Omdo = Omong Doang (hanya bicara saja) no action
Pangkeng = kamar tidur
Pencot = pincang
Pendaringan = tempat beras
Pengek = gepeng
pengen = ingin
Petot = tidak lurus
pongkol = ujung
Ranjang = tempat tidur
raup = mengambil sekali banyak
Rebahan = tidur-tiduran
Rempuk = bersatu
Ribet = sulit
Romannye = seperti
Saban = tiap
Sangler = kedudukannya tidak sama
seblak = pukul mengunakan benda
Sebor = siram
Sejekbujeg = dari dulu
Sejuring = 1/4 potong bagian
Sekobrok = lebih dari satu (untuk benda)
Sekongkol = kerja sama
Serebet = kain
Serung = kepung
Songko = peci/topi
Sumpel/Tempet = tutup
Tange = jauh
Tebas = penggal
Tebirit-birit = lari pontang-panting
Telek = tepat pada sasaran
Teler = mabuk
Tembuhuk =Telor busuk
Termehe-mehe = Mengangkat barang merasa keberatan
tempat A
Tengkek = Sombong
Tengkurep = tidur bagian muka di bawah
Tiban = tindih
Tiris = tinggal dikit
Tisi = sendok
Tomprok = terkam
Topo = kain lap
Towel = colek
Trada’an = ada-ada saja
Trindil = bangkrut/rugi
Trindil = menghabiskan (uang)
Tubruk = tabrak
Tuman =kebiasan
Tutus = tali dari bambu
Udek = aduk
Umbar = lepas
Wayenye = sudah waktunya

Foto Ilustrasi : Istimewa

Taufik Savalas

Taufik Savalas yang nama aslinya Muhammad Taufik adalah komedian Betawi yang lahir di Jakarta 9 Juni 1966. 

Karirnya diawali sebagai penyiar Radio Humor Suara Kejayaan. Hal ini ternyata memang sudah menjadi cita-citanya sejak kecil.

Taufik Savalas memiliki gaya atau ciri komedinya sendiri, hingga orang tidak akan pernah melupakan gayanya tersebut.

Foto : Istimewa

Alya Rohali - Seleb orang Betawi

Berangkat dari seorang Putri Indonesia 1996, Alya Rohali  yang lahir 1 Desember 1976. Otomatis menjadi wakil Indonesia dalam kompetisi Miss Universe 1997 di AmerikaSerikat.

Setelah tugasnya sebagai Putri Indonesia rampung, Alya mulai terjun sebagai presenter, dan sinetron.

Berhasil debutnya, hingga berhasil menorehkan prestasi sebagai Presenter KuisTerfavorit dalam Panasonic Awards 2002.

Foto : Istimewa

Bir Pletok - Resep Kuliner khas Betawi

Bir Pletok tidaklah beralkohol layaknya Bir yang kita tahu. Minuman khas Betawi ini justru merupakan minuman kebugaran dari rempah alami yang memiliki beragam khasiat, salah satunya, dapat mengatasi masalah sulit tidur alias insomnia. 

Minuman ini biasanya disuguhkan pada bersama dengan camilan-camilan khas Betawi lainnya.

Bir ini terbuat dari rempah-rempah seperti jahe merah, kayu angin, kayu manis, serai, kapulaga, dlsb. 

Minuman dengan rasa hangat ketika diminum dan cocok diminum dimalam hari atau pada saat udara dingin.

Bahan :

2 Liter Air
350 gr Jahe, memarkan/tumbuk
6 butir Cengkih
5 cm Kayu manis
3 biji Kapulaga
5 batang Serai/sere, memarkan/tumbuk
25 gr Kayu secang
1/2 butir Pala, memarkan/tumbuk
500 gr Gula pasir
Garam secukupnya

Cara Membuatnya :


  • Campurin air bersama gule di dalam panci
  • Tambahin jahe, terus rebus pake api sedang ampe mendidih dan gulanye larut seluruhnye
  • Tambahin larutan gula ame jahe kayu secang, aduk-aduk ampe rate
  • Tambahin cengke, kayu manis, kapulaga dan pala nyang ude dimemarin
  • Masukin batang serai nyang ude dimemarin, lanjutin masak di atas api kecil ampe kecium  aroma rempahnye, proses nih butuh waktu +  60 menit
  • Kalo ude kayanye cukup, baru diangkat, saring dengan saringan teh.

Bir Pletok siap disuguhin, apalagi udarenye dingin

Kalau mau lebih keren lagi, sebelum disaring, Ente diemin dulu duh semaleman, biar dapet arome rempahnye.

Foto : Istimewa

Resep Semur Jengkol - Resep Kuliner khas Betawi

Bahan :
500 gram jengkol

Bumbu
1 batang serai digeprek
3 cm lengkuas digeprek
2 lembar daun jeruk
1 lembar daun salam
3 butir cengkeh
1/2 sdt pala bubuk
1/2 sdt garam
1/2 sdt lada bubuk (merica/sahang)
1/2 sdt kaldu bubuk
7 sdm kecap manis
350 ml air untuk kuah ditambah 

Bumbu Halus :
5 butir kemiri
8 butir bawang merah
3 siung bawang putih
6 buah cabe merah besar

Cara Memasak :

  • Kupas kulit Jengkol lalu cuci hingga bersih
  • Rebus Jengkol terlebih dahulu (+ 60 menit), dengan 16 lembar Daun Jambu Biji/Klutuk (untuk menghilangkan baunya, dan mengurangi kandungan racun dalam jengkol, tanpa mengurangi kelegitannya)
  • Buang Daun Jambu beserta air rebusan pertama, ganti dengan air dan tambahkan 8 lembar Daun Jambu yang baru, lalu rebus kembali hingga jengkol menjadi empuk
  • Jengkol diangkat dan ditiriskan, lalu geprek-geprek tetapi tidak usah terlalu keras, hanya agar bumbu dapat meresap sempurna
  • Panaskan wajan dengan minyak secukupnya, untuk menumis bumbu halus, daun jeruk, daun salam, cengkeh, lengkuas dan serai hingga harum. 
  • Masukkan air dan Jengkolnya, serta aduk rata, setelah mendidih beri garam, pala, lada, kaldu bubuk dan kecap manis, aduk rata
  • Masak hingga kuah mengental dan agak surut, jangan lupa aduk sesekali agar matang merata, lalu angkat dari wajan.

Semur Jengkol siap disajikan

Tips untuk menghilangkan bau mulur :
Memakan timun mentah yang segar, minum yang banyak dan menggosok gigi cukup membantu mangatasi efek bau kurang sedap setelah mengkonsumsi jengkol

Foto : Istimewa

Ismail Marzuki - Seniman Betawi

Ismail Marzuki (lahir di Kwitang, Senen, Batavia, 11 Mei 1914 – meninggal di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta, 25 Mei 1958 pada umur 44 tahun).

Ismail adalah salah seorang komponis besar Indonesia, sehingga namanya diabadikan sebagai suatu pusat seni di Jakarta , yakni Taman Ismail Marzuki (TIM) di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Nama sebenarnya adalah Ismail, dan karena ayahnya bernama Marzuki, maka nama lengkapnya menjadi Ismail bin Marzuki, dimana kebanyakan orang memanggilnya Ismail Marzuki.

Pada umur 17 tahun, Ismail Marzuki memulai debutnya di bidang musik, ketika untuk pertama kalinya ia berhasil mengarang lagu "O Sarinah” pada tahun 1931. 

Tahun 1940 Ismail Marzuki menikah dengan Eulis Zuraidah, seorang primadona dari klub musik yang ada di Bandung dimana Ismail Marzuki juga tergabung didalamnya. Pasangan ini kemudian mengadopsi seorang anak bernama Rachmi, yang sebenarnya masih keponakan Eulis.

Masa penjajahan Jepang, Ismail aktif dalam orkes radio pada Hozo Kanri Keyku Radio Militer Jepang. 

Ketika masa kependudukan Jepang berakhir, Ismail tetap meneruskan siaran musiknya di RRI. Selanjutnya saat RRI kembali dikuasai Belanda tahun 1947, Ismail tidak mau bekerja sama dengan Belanda, lalu memutuskan untuk keluar dari RRI. 

Ismail bekerja kembali di radio, setelah RRI diambil alih kembali, dan kemudian ia mendapat kehormatan menjadi pemimpin Orkes Studio Jakarta. Saat itulah ia menciptakan lagu Pemilihan Umum, yang diperdengarkan pertama kali dalam Pemilu 1955.

Karya-karya terkenasl Ismail Marzuki, antara lain :

- Tahun 1931, untuk pertama kalinya Ismail menciptakan lagu yang berjudul “Oh Sarinah” yang syairnya dibuat dalam bahasa Belanda.

- Tahun 1935, sewaktu berusia 21 tahun muncul karyanya dalam bentuk keroncong yang berjudul Keroncong Serenata.

- Tahun 1936, mencipta Roselani, judul ini membawa kita ke suasana romantis alam Hawaii di Samudra Pasifik.

- Tahun 1937, muncul lagu-lagu yang mengambil latar belakang “Hikayat 1001 Malam” berjudul Kasim Baba saat Ismail berusia 23 tahun; dan mencipta gubahan keroncong yang berjudul keroncong sejati bermodus minor bernafaskan melodi yang melankolis.

- Tahun 1938, mengisi ilustrasi musik film berjudul “Terang Bulan”. Di dalamnya ada 3 buah lagu, antara lain: Pulau Saweba, Di Tepi Laut, Duduk Termenung. Film ini dibintangi oleh Miss Rukiah, Kartolo, Raden Mochtar dan lain-lain. Pemuda Ismail turut berperan dalam film tersebut yakni bermain musik dengan rekan-rekannya sebagai pelengkap skenario. Film ini diputar di Malaya. Ismail bernyanyi untuk adegan Raden Mochtar sewaktu menyanyi.

- Tahun 1939, keluar ciptaan sebanyak 8 buah lagu, 2 lagu diantaranya berbahasa Belanda, yaitu: Als de Ovehedeen dan Als’t Meis is in de tropen. Sedang lagu-lagu Indonesianya adalah Bapak Kromo, Bandaneira, Olee lee di Kutaraja, Rindu Malam, Lenggang Bandung, Melancong ke Bali. Dalam periode ini Ismail belum menciptakan lagu-lagu perjuangan.

Lagu ciptaan karya Ismail Marzuki yang paling populer adalah Rayuan Pulau Kelapa yang digunakan sebagai lagu penutup akhir siaran oleh stasiun TVRI pada masa pemerintahan Orde Baru.

Ismail Marzuki mendapat anugerah penghormatan pada tahun 1968 dengan dibukanya Taman Ismail Marzuki, sebuah taman dan pusat kebudayaan di bilangan Menteng, Jakarta Pusat. Pada tahun 2004 dia dinobatkan menjadi salah seorang tokoh pahlawan nasional Indonesia.

Makam Ismail Marzuki di TPU Karet Bivak, Jakarta

Sumber : dari berbagai sumber
https://id.wikipedia.org/wiki/Ismail_Marzuki

Foto : Istimewa

Kafe Betawi - Resto Kuliner Betawi

Meskipun Resto nih banyak tersebar di Mall-mall besar di Jakarte, tapi restoran nyang atu nih emang khususin diri pade Masakan Betawi

Salah satu makanan andalan resto ini adalah Soto Betawi, dagingnya empuk, dan makin seger kalo ditambahin jeruk nipis.

Nah buat cemilannya, Ente bisah minta disajiin Kue Rangi nyang legit dan gurih. Bisa Ente jaddin temen ngopi.

Sementara sajian khususnye masakan Betawi, tapi ada juge kuliner nusantare dimari, seperti Nasi Rames Rendang.

Lokasi:
Kafe Betawi

  • Pacific Place Mall, Lantai 4, Jl. Jenderal Sudirman, SCBD, Jakarta. Telp. (021) 51402709
  • Senayan City, Lantai Lower Ground, Jl. Asia Afrika, Senayan, Jakarta. Telp. (021) 72781566
  • Kota Kasablanka, Lantai Upper Ground, Food Society, Jl. Casablanca Raya, Tebet, Jakarta. Telp. (021) 29465202.
Foto : KafeBetawi.com

Gado Gado Bonbin

Warung Gado Gado nyang legendaris, udah ade sejak tahun 1960, ngape namanye Gado Gado Bonbin, karene emang berade di jalan Kebon Binatang, dimane dulunye Taman Ismail Marzuki masih jadi Kebon Binatang, dan akhirnye Kebon Binatang tersebut pindah ke  Kebon Binatang  Ragunan.

Pemilik Gado Gado BonBin adalah Oma Lanny nyang sampe sekarang masih aje sibuk ikutan ngelayanin pelanggan – pastinye dibantu ame anaknye. 

Sementare, rumah tempat jualannye otentik banget, bangunannye jadul ama masih ada aje barang-barang jadul, seperti kulkas jadulnya dll.

Menu andalannye, bukan aje cuman Gado Gado, tapi ade juge Mie Baso, Lontong Cap Gomeh, Asinan, Es Cendol, Es Kelapa Muda, dlsb. 

Banyak referensi dari koran yang dikliping dan ditempatkan  di tembok restorannya, bumbu kacang ini dibuat dari kacang tanah Vietnam yang disangrai, bumbunya terasa halus, tidak terlalu pekat dan tidak ada rasa pahit. 

Di Gado Gado Bonbin terbukti pepatah "Ade Harge Ade Barang" Emang tidak murah, tapi buat Ente nyang ngaku penikmat kuliner, pasti bilang harganye pantes ame rasanye...

Gado Gado BonBin: Jl. Cikini IV No.5, Cikini Jakarta Pusat. 0213141539. 10:00 – 17:00. 

Foto : Istimewa

Nasi Ulam - Makanan khas Betawi

Nasi Ulam adalah makanan khas Betawi yang juga mendapat pengaruh dari budaya kuliner Cina. 

Nasi Ulam biasanya memakai nasi pera yang disiram mulai dengan Semur Kentang / Semur Tahu  / Semur Telur / bahkan Semur Jengkol.

Selain disiram kuah tersebut di atas, Nasi Ulam juga ditambah dengan Cumi Asin Goreng, Bihun Goreng, Irisan Telur Dadar, dan Perkedel Kentang. 

Untuk lebih harum dan lezat, Nasi Ulam ditambahkan Daun Kemangi, Sambal Uleg, Bawang Goreng, serta ditaburkan dengan Kacang Tanah yang sudah ditumbuk halus kasar.

Foto : Iwoel

Nasi Uduk - Makanan khas Betawi

Nasi Uduk bukan saja terkenal di Jakarta, tapi sudah secara Nasional.

Di Jakarta Nasi Uduk ini dikenal sebagai makanan sarapan pagi, sama seperti nasi liwet, nasi uduk yang terbuat dari beras putih dimasak dengan bumbu-bumbu, yang membuat rasa nasi uduk  menjadi gurih dan lezat. 
Nasi uduk biasa dihidangkan dengan irisan telur dadar dan sambal kacang. Selebihnya banyak juga yang menambahkan semur jengkol, ayam goreng, empal, dan kentang balado.

Bumbu
Garam, Santan, daun serai, daun salam, dan daun jeruk. 

Foto : Istimewa


Kerak Telor - Makanan khas Betawi

Courtesy : Youtube
Kerak telor adalah makanan khas Betawi yang sangat terkenal di masyarakat, terutama jika Anda berkunjung ke Pekan Raya Jakarta. Di sana pasti berjejer para penjual Kerak Telor 

Kerak telor berbentuk bulat seperti telor dadar, tetapi isinya yang khas dan cara memasaknya.

Bahan :
Telor Bebek
Ketan dan Ubi
Bawang Goreng

Cara memasak :
Dmasak dengan wajan di atas tungku arang yang terbuat dari tanah

Foto : Istimewa

Si Pitoeng Robinhood dari Betawi

Target korban dari Robinhood Betawi nih, cuman Belande sama antek-anteknye aje, jadi kalu kakek elu orang kaye yang bukan antek Belande, kagak usah takut sama si Pitung

Pade taun 1892 Si Pitung dikenal sebage “One Bitoeng”, “Pitang", terus jadi “Si Pitoeng” (Hindia Olanda 28-6-1892:3; 26-8-1892:2). 

Setele ditelusurin ame van Till (1996) nyang diambil dari Hindia Olanda 22-11-1892 (Koran Terbitan Malaya (Malaysia). 

Laporan pertame nih surat kabar nunjukin bahwe schout Tanah Abang mencari rumah “One Bitoeng” di Sukabumi. 

Pas ditemuin rumahnye, ditemuin di sane  Jas Hitam, Seragam Polisi ame Topi, ame beberape perlengkapan lainnye nyang digunain bakal nyuri kampung (Hindia Olanda, 28-6-1892:2). 

Lewat atu bulan, polisi balik ngacak-ngacak rumahnye lagi, nah ditemuin dah uang 125 gulden. Tuh uang dikire uang curian dari Nyonya De C ame Haji Saipudin orang Bugis dari Marunda (Hindia Olanda 10-8-1892:2;2; 26-8-1892:2). 

Abis ntuh Si Pitung gunain senjate bakal nyuri pade tanggal 30 Juli 1892, pas ntuh Si Pitung ane lima kawananannye (Abdoelrachman, Moedjeran, Merais, Dji-ih, ame Gering) terobos rumah Haji Saipudin  sambil ngancem Haji Saipudin bakal ditembak.

Tahun 1892, Pitung ame temennye ditangkep polisi, abis Kepala Kampung Kebayoran terima sogokan 50 ringgit (Hindia Olanda 26-8-1892:2). 

Abis ditangkep, kire-kire sebelum setahun, pade tahun 1893, Pitung ame Dji-ih berencane kabur dari tahanan Meester Cornelis. 

Kaburnye si Pitung ame Cji-ih ternyate dibantu ame Petugas Penjare, die ngakuin minjamin belincong (semacem linggis) ke Si Pitung, nyang kemudian digunain bakal bongkar atep ame manjat dinding (Hindia Olanda, 25-4-1893:3; Lokomotief 25-4 1893:2).

Dari kasak kusuk, si Pitung katanye perne nampakkin diri di depan wanita di perahu, pake nama Prasman. Polisi intel coba cari di kapal ntuh (Hindia Olanda, 12-5-1893:3), tapi hasilnya nihil. 

Karene sulitnye ditemuin untuk ditangkep, harga untuk penangkapan Pitung jadi naik segede 400 Gulden. Belande tadinye mau tembak mati si Pitung di tempat, tapi ada yang nyaranin, kalo si Pitung ditembak, malah jadi berabe, karena bakal bikin semangat patriotik, jadi akhirnya niatmye Belande diurungin oleh kepolisian Batavia, untuk tembak di tempat.

Denger dirinye disayembarain pake harga nyang tinggi, Pitung malah ngelakuin pencurian pake kekerasan, termasuk pake sejata api. Akhirnye Pitung ame Dji-ih ngebunuh seorang polisi intel nyang bername Djeram Latip (Hindia Olanda 23-9-1893:2). 

Dji-ih ditangkap lagi di kampung halamannye sendiri, waktu die lagi sakit. Saat ntuh Dji-ih lagi pulang kampung untuk berobat.  

Kepala kampung (djoeragan) ngelaporin ke Demang, yang terus merintahin tentare untuk tangkap si Dji-ih di rumahnye. Karena die lagi sakit, die kagak berdaye untuk melawan, walaupun saat ntuh jaraknye  pistol dekat ame die (Hindia Olanda 19-8-1893:2). 

Die nyere tanpe ngelawan. Nah dasar Belande banyak akalnye, terus Belande ngelansir berite di Java-Bode (15-8-1893:2) kalo Dji-ih katanye kabur ke Singapure. Informan nyang ngebocorin dimane Dji-ih berade, akhirnye ditembak mati si Pitung di deket Batavia beberape minggu kemudian.

Lepas beberape bulan kemudian, pade bulan Oktober, Kepala Polisi Hinne dapet info dari dari informan, kalo si Pitung keliatan di Kampung Bambu, kampung nyang letaknye diantare Tanjung Priok ame Meester Cornelis. 

Terus ternyate Pitung pindah lagi ke arah pekuburan di Tanah Abang (Hindia Olanda 18-10-1893). Nah disane tuh Hinne menembak si Pitung dalam baku tempbak. 

Pitung ditembak di tangan, tapi Pitung kagak mau kale, dengan membalas tembakan Hinne. Trus  Hinne menembak lagi, tapi meleset, baru dah peluru ketige kena dada si Pitung. 

Setelah satu hari kematian Pitung, hari Senin, jenazah dibawe ke pemakaman Kampung Baru pada jam 5 sore.

Setahun kemudian Hinne dipromosiin jadi Kepala Polisi Distrik Tanah Abang, bakal ngawasin seluruh Metropolitan Batavia-Weltevreden. 

Untuk mencege kagak ada Pitung-pitung yang lain, Belande menjage makam Pitung biar kagak ada yang bise ziarahin.

Foto Ilustrasi : Istimewa